Jumat, 04 November 2011

Setting Crossover

Yuk bahas Crossover 
misalnya ambil antara tweeter ama woofer , atau full range ama subwoofer, atau woofer ama woofer "penting beda ukuran dehc" Karena bahasannya luas banget .. x-over itu kan nentukan 30-50% dari satu speaker ... sama aja ini pertanyaan gimana cara buat speaker..? ya 30-50% jawabannya nerangin tentang. x-over nya. Enak dibahas pake contoh mas ...
Misal :
Full Range 3 way passive :LF 1x15",MF 2x8",HF 3x1"
Crossover nya :LF 30-220Hz -24db/oct,MF 220-2,5kh-24db/oct HF 2,5khz -24db/oct. Sub Woofer 2x18"
bgaimana kita menentukan titik perpotongannya,Slope & ordenya
apakah benar 24db/oct...itu Orde yg ke 4 : LR24,BW24,Bessel24...??

Oke, pertama slope dulu yuk. Slope itu biasanya identik dengan keamanan driver terutama pada input tinggi. Semakin tinggi slope nya, makin aman drivernya (untuk high pass), terutama pada tweeter. It pertama. Jadi kalau sampeyan tahu ini bakal beroperasi dengan input tinggi, aku kira 18dB/oct itu minimum. 24dB/oct atau 36dB/oct jelas aman.

Selain itu, gimana dengan susunan driver nya? Apakah time aligned atau tidak. Kalau time aligned, biasanya slope 18dB/oct atau lebih rendah (12dB atau 6dB) itu asik2 aja ... slope rendah biasanya pergeseran fasenya ngga banyak jadi lebih nendang dikit. Cuma kalau ada masalah time aligned, ini biasanya ngga doyan ama orde rendah xover, maunya orde tinggi.

Makin tinggi orde xover, makin rumit dibuat, dan makin mahal juga. Jadi aku kira sesuaikan kebutuhan dulu.

Kalau tipenya, Butterworth, Linkwitz, Cheby, atau Bessel, aku lebih suka dengerin pake kuping. Bahkan kalau terjadi masalah time aligned, bisa2 ntar hasil akhirnya low pass woofer pake BU24, tapi HPF tweeter pake LR12.... itu mungkin aja terjadi.


BTW, pengukuran mutlak diperlukan kalau udah ngomongin ttg. masalah teknikal gini. Masalah xover point nya apakah ada cancellation atau peak, aku sangat sarankan untuk di ukur. RTA oke, FFT oke, TDS oke ... apa aja deh.

Titik potong pada freq berapa ini agak rumit kalau mau dijelaskan disini. Udah aku rencanakan di buku ku ke-2 yang sedang aku ketik. Ini ngga bisa aku jabarkan banyak disni karena rumit. Mungkin ada rekan2 disini yang bisa jelaskan dengan cara mereka, tapi yang jelas caraku agak rumit karena hal kecil ini ternyata ngga se-sepele yang kita pikir.

Tidak perlu dimengerti semua artikelnya.. tapi memahami dimana speaker tersebut bekerja dengan optimal. Oke .. kita semua tahu kalau woofer ditempatkan di box, itu akan terjadi resonansi system (box dan woofer itu) ... juga tweeter yang diletakkan di satu horn, akan terjadi satu system ... ADA BATAS bawahnya. Misalnya woofer nya punya resonansi 30Hz, tapi di desain di box dengan resonansi 40Hz .. berarti itu aman kalau dijalankan sampai dengan 40Hz. Oke, ini mungkin ngga ada hubungannya dengan xover. Tapi tweeter juga gitu ... tweeter itu sendiri punya resonansi ... kalau di taruh di sebuah horn, belum tentu bisa jadi serendah resonansi driver itu. Itulah patokan utama untuk ngga maksa driver beroperasi sangat rendah. Cara ukurnya? Lihat spec nya dulu .. TS parameter fs ... ini menunjukkan resonansi drivernya. Itu adalah batasan freq sinyal untuk tidak masuk ke driver tersebut. Setelah itu.. kalau udah ada box atau horn .. itu harus di ukur. Ukur impedansinya, dan nanti kelihatan ada bump. Bump/peak impedansi ini biasanya agak lebih tinggi dari fs driver nya. Ini adalah batas bawahnya.

Batas atas woofer .. karena ini 3-way system, ... batasannya adalah break up mode area ... cara ukur nya? lagi2 ini susah aku jabarkan (bakal di buku ku nanti). Ini harus ukur pake impedansi dan freq response dan phase response ... dari 3 pengukuran ini di gabung bisa diketahui break up mode nya dimana kira2. Kalau bisa, LPF nya sebelum break up mode itu. Kalau bisa dicari, biasanya ntar lebih nendang dan polar nya lebih konsisten. Oke, mungkin ini agak susah diterapkan, tapi yang pasti ini ngga ada urusan dengan keamanan driver, jadi kalau pusing, lompati/cuekkin saja.

Nah ... kalau caraku nentukan point freq nya ... dari batas atas dan bawah tiap system komponen (box dan woofer, tweeter dan horn) ... itu harus overlap wilayahnya. Kalau menurut kira2 awal batasannya ngga ada yang overlap (misal woof asik 50Hz - 500Hz, tapi tweet aman di 800Hz - 20000Hz), wah ... itu harus ganti komponen dulu .. mau di apa2in, pasti ngga asik. Kalau di paksa dijadiin, ntar 500-800Hz pasti ada lubang atau ngga enak disitu ... atau mungkin aja on-axis enak, tapi off-axis ngga enak (off axis ini yang biasa ngga di pedulikan.

Kalau saranku, 15"nya sampai 150-200Hz saja ... 8" nya sampai 1-2kHz saja. Ini bicara pengalaman aja untuk speaker dengan sensitifitas tinggi, biasanya itu yang optimal. Pertama ... mute tweeternya ... nyalakan 15"nya ... ukur. Terus nyalakan 8"nya saja, ukur. Terus nyalakan 15" dan 8" nya ... ukur. Kalau 15" dan 8" ada cancellation ... itu berarti harus check polaritas dan time alignment. Kalau posisi driver ngga bisa di ubah, berarti tidak usah pedulikan time alignment, tapi langsung check polaritas, balik dan ukur lagi ... perhatikan nambah apa ngga. Biasanya salah satu pasti ada yang nambah. Gawatnya, kalau 2-2nya nunjukkan cancellation ... >_< ini berarti harus di check di minimum 4 jarak berbeda, misalnya 2m, 4m , 2m offaxis dan 4m off axis dan pastikan cancellationnya masih ada apa ngga. Kalau memang BENAR2 ada ... itu berarti time alignment atau break up mode yang parah. Biasa kalau gini, aku akan mikir xover yang tajem slope nya.

Kalau di ukur 15" dan 8" nya langsung nyatu (mungkin 8" nya di balik polaritasnya atau ngga) ... xover point bisa di kira2 dari pengukuran masing2 driver. Menurut aku pribadi, pemilihan ini diperumit sama masalah polar/dispersi suara speaker ... cuma ini agak panjang untuk di jabarkan.

Nah ... yang terakhir yang benar2 aku sarankan ... sebelum maen2 passive xover, gunakan triamp dulu!!! Cari posisi2 yang enak .. satu channel buat 15" woofer, 1 channel buat 2x 8" nya dan 1 channel buat 3x 1" nya ... dengan voltase yang sama (misalnya 1V) ... ukur perbedaan freq response nominalnya ... dari situ bisa ketahuan ntar di xover butuh kurangi berapa dB untuk driver ini atau driver itu.

ah baru balik ...sorry ngejar janji tadi motong pembicaraan. Yah itulah mas Arie, ... xover itu bukan cuma sekedar membagi "wilayah" freq range tiap driver aja, tapi juga bisa dijadikan alat untuk keamanan/proteksi driver dan lain2. Cuma gini mas, kalau ngga ada alat ukur, duh ... ngga bisa dapetin data2 ini mas. Kalau ada hal spesifik yang mau ditanyakan, silahkan yah ...

Sekedar cerita, ada satu speaker 2way yang akan dijadikan aktif. Tweeternya menurutku dan temenku ideal untuk start di 2000Hz, tapi ada satu orang laen yang ngotot HARUS bisa sampe 1500Hz karena woofernya mulai jelek di 1600-1700Hz. Padahal di test drive aja buat kupingku, tweeternya udah meksa dan bunyinya kerasa ngga enak (distorsi), tapi satu ini yang ngotot ngga peduli. Karena ini proyek dia, ya udah, ngga ada yang peduli ... sampe akhirnya, dalem 2 minggu, dia jebol 2-3 tweeter jauh dari full power nya dan dia pakai 48dB/oct!! Tetep aja jebol kalau kebanyakan terlalu bawah.

Yang terakhir mau aku bilang, gunakan software2 perancang xover. Toh banyak juga kalkulator yang free di internet. Kalau pakai LMS/DSP udah ketemu enaknya gini gitu gini gitu, tinggal masukkin aja ke kalkulator untukd apetin komponen passive xover nya. Ini lebih singkat waktu banyak. Favoritku untuk LMS itu miniDSP. . kecil, mungil, asoy! Asli Hongkong, sampe tak belain order jauh2 karena memang sangat bermanfaat. Dengan ini aku buat xover cuma beli bahan sekali saja dan langsung jadi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar